SOLIDWORKS Up to Reference Patterns

Taukah anda..?? dengan Referensi pattern di SOLIDWORKS memungkinkan pengguna untuk membuat pattern yang didorong oleh geometri bagian mereka. Kondisi dapat diatur untuk jarak, jumlah instance, tetapi referensi untuk tempat instance diukur dari serta di mana mereka berakhir. Hingga up to reference pattern memungkinkan pengguna untuk membuat pattern/pola dinamis yang berubah dengan parameter ukuran geometri bagian mereka. Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang alat yang bermanfaat ini dan mengapa Anda harus mulai menggunakannya sekarang.

Up to Reference Patterns dapat ditemukan sebagai opsi dalam linear pattern property manager yang ditunjukkan oleh panah merah di bawah ini.

solidworks Reference Patterns

Setelah memilih opsi “Up to reference” kita dapat melihat serangkaian opsi yang sangat berbeda. Perhatikan bagaimana kita sekarang dapat memilih reference geometry, jarak offset dari geometri itu, referensi pengukuran jarak untuk feature yang kita patterning, serta pilihan untuk memilih instance spacing atau number instances yang diperlukan.

Saya akan membuatnya tetap sederhana, dan bekerja dengan anggota struktural sederhana yang akan kami tambahkan beberapa fitur. Bagian yang saya kerjakan adalah linier bearing rail

Reference Patterns 2
Sebelum kita mengirimkan linier bearing rail untuk diproduksi, saya ingin menambahkan beberapa potongan dan lubang untuknya. Saya akan menggunakan wajah planar dari bagian yang diekstrusi untuk membuat sketsa saya untuk fitur-fiturnya.
Reference Patterns 3
Dengan fitur yang ditambahkan, kita akan menerapkan pattern kita, tetapi mari kita lemparkan bola curveball di sini. Katakanlah kita ingin membuat satu set konfigurasi bagian khusus ini. Pada bagian khusus ini kita ingin memiliki tiga konfigurasi untuk digunakan. Kita tidak khawatir tentang jumlah feature, tetapi kita memiliki panjang khusus yang diperlukan pelanggan kita. Pola Referensi Hingga memungkinkan feature kita untuk direplikasi secara dinamis berkaitan dengan parameter bagian kita.
Setelah kita membuat benih untuk dua feature pertama kita, kita akan pergi ke “Linear Pattern” untuk mulai mengatur kriteria. kita akan mulai dengan memilih arah untuk pattern, diikuti oleh feature yang ingin kit pattern. Segera kita melihat pratinjau pattern yang akan dibuat untuk feature potong yang kita pilih.

Reference Patterns 4
Jika kita menerapkan linier pattern biasa, kita akan mengatur spasi kita dan dilakukan, tetapi ada beberapa langkah lain yang diperlukan untuk up to reference pattern . Pertama kita akan memilih reference geometry, ini memberitahu perangkat lunak di mana kita ingin patternnya berakhir. kit akan memilih sisi ujung yang berlawanan di mana rel dipotong.
Reference Patterns 5
Face ini disorot dan ditempatkan di kotak pilihan “Referensi Geometri”. Face yang dipilih sekarang bertindak sebagai bidang penghentian untuk setiap contoh instances yang sedang dipattern. Ini berarti jika sebuah instance dari seed berjalan di atas bidang face yang dipilih, maka secara otomatis akan dihapus. Jadi geometri mengatur berapa banyak contoh potongan di atas rel. Kita juga memiliki kemampuan untuk mengatur jarak offset dari reference geometry sehingga kita tidak memiliki feature yang terlalu dekat dengan bagian akhir kita.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.