3D PRINTING FACE MASK, KOLABORASI MAHASISWA KESEHATAN DENGAN ENGINEER

Sebuah tim dari fakultas dan mahasiswa Universitas Rowan – New Jersey U.S. berlomba melawan pandemi untuk membuat masker wajah yang dicetak 3D untuk mengatasi kekurangan alat pelindung diri yang diprediksi untuk pekerja perawatan kesehatan dan responden darurat di wilayah South Jersey.

Desain sekarang tersedia untuk penggunaan umum di website rowan.edu/mask
Cerita dimulai Minggu pagi dini dengan email dari Ben Saracco, seorang peneliti
dan layanan digital pustakawan untuk Cooper Medical School di Rowan University,
meminta bantuan dari Dr. Shreekanth Mandayam, seorang profesor di Departemen Teknik
Listrik & Komputer Rowan, dan George Lecakes, gelar doktor mahasiswa teknik dan
direktur Pusat Realitas Virtual Rowan.

Secara kebetulan, Dave Johnson, wakil presiden di Inspira Health, mendekati
Jeanne Nevelos, direktur eksekutif South Jersey Technology Park di Rowan University,
dengan permintaan bantuan yang sama.
Sebuah tim dari fakultas dan mahasiswa Universitas Rowan – New Jersey U.S.
berlomba melawan pandemi untuk membuat masker wajah yang dicetak 3D untuk
mengatasi kekurangan alat pelindung diri yang diprediksi untuk pekerja perawatan
kesehatan dan responden darurat di wilayah South Jersey.

Penasaran dengan gagasan itu, Lecakes mulai bekerja dengan printer 3D.
Menggunakan model-model desain 3d masker wajah yang tersedia secara online, ia mencetak prototipe, dengan menambahkan selembar plastik datar yang dimaksudkan untuk membengkokkan wajah pengguna. Dengan segera Dia bisa melihat kekurangan prototipe pertamanya. Itu tidak menyegel dengan baik, dia tidak bisa berbicara saat memakainya, dan bahannya tidak banyak tersedia secara umum.

Mereka membentuk sebuah Tim, dan mulai memilih desain berbeda yang dibagikansecara online oleh Yayasan Klinik Billings di Montana, kemudian memodifikasinya sesuai

dengan kebutuhan mereka, yaitu sebuah topeng berbentuk cangkir yang dicetak dari gulungan plastik yang tersedia secara umum, dilengkapi dengan filter yang dapat dilepas.

Meskipun bukan topeng N95 yang direkomendasikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, topeng yang dicetak 3D dapat dicuci, didesinfeksi, dan digunakan

kembali beberapa kali, fitur yang sangat dibutuhkan dalam kondisi dimana masker sekali pakai tidak tersedia. Mereka juga bereksperimen dengan berbagai bahan, seperti benang

tembaga. “Seperti badai yang menerjang melilhat mahasiswa kedokteran dan Teknik bekerja sama untuk melakukan ini dengan benar,” kata Lecakes. Pada hari Rabu, model pertama

siap untuk diuji di lapangan. Menggunakan printer dari seluruh Universitas, dan bekerja dengan mitra masyarakat, Mereka berharap untuk menghasilkan hingga 100 masker per

hari. Masih terlalu dini untuk mengetahui apakah topeng 3D akan praktis di garis depan pertempuran pandemi, tetapi topeng plastik mungkin menawarkan perlindungan lebih dari

Baff atau masker bedah kertas, seperti yang sekarang disarankan untuk digunakan oleh Pusat Kesehatan jika topeng N95 sudah tidak tersedia “Menggunakan pemodelan 3D, kami dapat menguji berbagai prototipe dengan cepat,” kata Mandayam. “Tujuan kami adalah melakukan apa yang dapat kami lakukan dengan sangat cepat dan meneruskannya kepada dokter kami sehingga mereka dapat mengujinya untuk penggunaan darurat jika terjadi kekurangan.”

“Akhir minggu ini, penyedia perawatan kesehatan di Cooper University Health Care dan Inspira Health akan menguji prototipe di rumah sakit mereka dan memberi kami feedback, sehingga kami dapat memperbaiki produk,” tambah Mandayam. Peralatan pelindung pribadi seperti sarung tangan, gaun dan masker wajah selalu dibutuhkan dalam pengaturan perawatan kesehatan, baik untuk melindungi tenaga medis atau pasien, jelas Dr. Annette Reboli, dekan Cooper Medical School dari Rowan University. Meski begitu, COVID-19 telah menghadirkan “Sesuatu baru yang belum pernah dibuat untuk kita semua,” kata Reboli. “Ini adalah contoh sempurna dari kecerdikan manusia untuk menyelamatkan nyawa manusia lainnya, pada saat krisis,” kata Anthony Mazzarelli, MD, JD, MBE, CEO dan wakil presiden Cooper University Health Care. “Ini adalah pelatihan medis yang terbaik dan kami berharap untuk menguji hasilnya ini.”

jika anda atau perusahaan anda menemui masalah dalam men design gambar 3d atau simulasi , hubungi kami, kami siap membantu anda. saat ini karena banyaknya permintaan, kami juga menyediakan jasa 3d design dan simulasi dengan solidworks.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.